BisnisEkonomi

Pertamina Gandeng Eni, Kembangkan Kilang Ramah Lingungan Dan Bisnis Perdagangan

Pertamina Gandeng Eni, Kembangkan Kilang Ramah Lingungan Dan Bisnis Perdagangan

Nota kesepahaman kerja sama terintegrasi ditandatangani PT Pertamina dan Eni, diantaranya di sektor hilir yaitu potensi pengembangan kilang ramah lingkungan dan peluang bisnis perdagangan, baik migas maupun produk lainnya.

Direktur Utama Pertamina, Nicke Widyawati menjelaskan kerja sama ini merupakan bagian dari komitmen pertamina dalam menyediakan bahan bakar ramah lingkungan sekaligus mengoptimalkan sumber daya alam dalam negeri untuk menciptakan ketahanan, kemandirian, dan kedaulatan energi nasional.

Adapun Pertamina menggandeng Eni lantaran keberhasilannya dalam melakukan konversi kilang konvensional menjadi bio-refinery di Porto Maghera pada tahun 2014, serta menjadi pelopor konversi kilang pertama di dunia.

Direktur Utama Pertamina, Nicke Widyawati
Direktur Utama Pertamina, Nicke Widyawati

“Kami akan menjajaki potensi konversi serupa untuk pengembangan kilang di Dumai dan Plaju, mengingat kilang tersebut berdekatan dengan sumber bahan baku green-fuel, yaitu kelapa sawit. Dalam hal ini juga, sebagai bentuk sinergi BUMN, Pertamina akan menjalin kerja sama dengan PTPN,” ujar Nicke dikutip dari keterangan resminya, Sabtu 22 September 2018.

“Kami juga akan menjajaki kerja sama dengan PTPN untuk suplai kelapa sawit sebagai bahan baku green-fuel, agar bahan bakar yang dijual tetap terjangkau bagi masyarakat Indonesia,” tambahnya.

Sebagaimana diketahui, Eni sudah beroperasi di Indonesia sejak tahun 2001 Eni dengan melakukan eksplorasi dan produksi di lapangan Jangkrik yang sudah beroperasi mulai 2017 dengan kepemilikan di Blok Muara Bakau sebesar 55 persen.