NasionalPolitik

Resmikan Roemah Djoeang Banyuwangi, Sandiaga Minta Pendukungnya Lakukan Politik Peluk

Resmikan Roemah Djoeang Banyuwangi, Sandiaga Minta Pendukungnya Lakukan Politik Peluk

Calon wakil presiden (Cawapres) nomor urut 02, Sandiaga Uno, meresmikan Roemah Djoeang Banyuwangi pada Selasa (27/11/2018).  Roemah Djoeang tersebut menjadi markas pemenangan Prabowo-Sandiaga di pemilihan presiden 2019 mendatang.

Saat meresmikan Roemah Djoeang tersebut, Sandiaga Uno berpesan kepada para relawan bahwa dua tahun lalu, Roemah Djoeang Jakarta menjadi saksi pertarungan luar biasa di Pilkada Jakarta.

“Saat ini rakyat tidak bisa didikte, tidak bisa dibeli. Kalian para relawan tidak dibayar bukan karena tidak bernilai, melainkan karena tak ternilai,” kata Sandiaga Uno.

Selain itu, Sandiaga berpesan empat ‘As’ yang harus dipegang oleh para relawan Prabowo-Sandiaga yaitu kerja keras, kerja cerdas, kerja tuntas dan kerja ikhlas.

Resmikan Roemah Djoeang Banyuwangi, Sandiaga Minta Pendukungnya Lakukan Politik Peluk
Resmikan Roemah Djoeang Banyuwangi, Sandiaga Minta Pendukungnya Lakukan Politik Peluk

Sandiaga mencontohkan kerja keras. Sandiaga meminta agar setiap relawan melakukan pertemuan 10 kali dalam 140 hari ini, sehingga jika dilakukan secara intens maka akan dapat merebut hati masyarakat Banyuwangi.

“Dalam 140 hari ini minimal ada 1.400 pertemuan relawan dengan masyarakat. Dekati emak-emak. Ikut majelis taklim, arisan, senam. Emak-emak ini lokomotif. Ini juga bagian dari kerja cerdas. Emak-emak bahagia, bapak-bapak sejahtera, milenial dapat kerja,” kata Sandiaga.

Kemudian, Sandiaga juga berpesan kepada pendukungnya untuk melaksanakan politik peluk yaitu dengan tidak menjelek-jelekkan pasangan lain dan menjaga persatuan bangsa.

“Jangan sampai politik membuat bangsa Indonesia terpecah belah. Lakukan politik peluk. Saling menghargai dan mengutamakan persatuan,” kata Sandiaga sambil memeluk salah satu relawan di sampingnya.